Minggu, 25 Januari 2009

Aku ingin Bertanya Bagaimana Pendapat Sahabat?

Hehehehe
Di postingan kali ini aku ingin menanyakan sesuatu, yang udah bener bener mengganggu hatiku..

Aku kenal sebuah keluarga, orang Kalimantan Selatan sini. Mereka tinggal di desa kecil yang bernama "SUMBER MULYA". Desa kecil yang jauh dari indahnya gedung gedung tinggi yang menjulang di angkasa..
Di keluarga mereka ada seorang bapak, ibu, seorang anak perempuan seusia aku (20 tahun), dan juga anak laki lakinya yang berumur 10 tahun..
Di lihat sejenak, keluarga mereka tak ada kekurangan, ekonominya lebih dari cukup (tapi gak kaya, pokoknya berkecukupan)..
Aku kenal ayah dan ibu itu waktu di tambang batu besi dulu, lama lama aku kenal agak baik ( gak terlalu dekat ), bapak itu bercerita kalau dia punya seorang anak seusiaku yang bekerja di Pelaihari ( jaraknya 7km dari tempat tinggal keluarga itu). Perlu di catat, di Kalimantan, 7 km itu dekat banget, masalahnya rumah juga gak padat seperti di jawa, jadi lalulintas juga sepi ( kalau di bandingin jawa )..
Anak perempuan tersebut bekerja di sebuah CV yang mengelola pertambangan batu bara. ( saluuuuuuuuuut). Kata orang sich anaknya cantik, agak pendiam kalau di rumah, jarang keluar rumah, giat bekerja, pokoknya nilainya 8 dech di mata keluarganya..
Pertama aku juga ikut menilai bagus, kalau menurutku nilai sifatnya 8,65 dech. hehe..
Tapi pandanganku berubah saat aku tau, kalau cewek tersebut tidur di kantor. Wah gak beres nich cewek? Kata kata itu yang pertama terfikirkan olehku..

Banyak hal yang mendukung fikiran burukku ini :

Pertama, kantor yang di maksud bapaknya tak lain dan tak bukan hanya sebuah rumah biasa, di situ juga tinggal beberapa laki laki. Kalau menurutku, ya mending pulang aja..
Kedua, jarak antara kantor dan rumahnya cuman 7 km, kalau di tempuh dengan sepeda motor, paling makan waktu 20menit. Tapi kenapa kok memilih gak pulang, apa lagi dia seorang perempuan. Gimana kalau terjadi apa apa sama dia?..
Ketiga, waktu aku tanya bapaknya, jaraknya dekat kok gak pulang aja? Kata bapaknya “kata bosnya kantornya gak boleh dikosongin, masalahnya dikantor cuman dia ma temennya, bosnya di Banjarmasin”, wah, aturan mana tuch yang gak memperbolehkan karyawan pulang? Bayar lembur juga enggak, kok gak boleh pulang. Kalau aku jadi cewek itu, mending gak usah kerja di situ, bantuin bapaknya di sawah aja, itu lebih baik, dari pada harus tinggal di sebuah rumah bersama laki laki yang bukan muhrimnya..
Keempat, kata bapaknya anaknya itu adalah kesayangan bosnya? Dan dia sering diajak ke Kalimantan Timur hanya untuk melihat lokasi Batu bara? “Wah, udah ancur cewek ini” itu fikiranku pertama dari lubuk hatiku yang paling dalam..
Seorang cewek, mau maunya diajak bosnya keluar provinsi, dan harus menginap sama bosnya. Ini Kalimantan bro, bukan jawa. Dan yang bersama anak perempuan itu bos laki laki tambang batubara. Orang pertambangan itu gak ada beresnya..
Bener bener gak beres..
Aku ingin banget menjelaskan gimana gilanya orang orang pertambangan (seperti aku ini juga), dan bagaiman ancurnya moral dan nilai nilai kehidupan di luar sana. Karena tak bisa dipungkiri, pergaulan bebas udah semakin menjadi jadi. Tapi aku takut, karena bapaknya terlalu bangga dengan anak perempuannya itu. Aku bener bener kasihan kalau harus melihat anak secantik dan sepandai itu harus rusak..
Sudah aku yakinkan hatiku, agar aku gak ikut campur masalah keluarga orang. Tapi aku gak bisa, bener bener gak bisa. Aku selalu kasihan kalau melihat bapak dan ibu itu tersenyum ketika melihatku..
Kata sahabatku “Mungkin udah terlambat Dan, mungkin cewek itu udah rusak”..
Dan aku hanya bisa berkata “iya, mungkin saja. Tapi bagaimana kalau belum? Apa kita gak bersalah di mata TUHAN? Aku takut bro, takut sama TUHAN. Takut TUHAN marah karena kita tidak memberi tahu bapak dan ibunya tentang bagaiman dunia luar yang keras dan berduri ini. Mungkin kita bisa mencegahnya sebelum dia rusak di tangan orang orang tambang yang gila itu.”..
Kasihan orang tuanya, bagaimana kalau cewek itu nanti hamil duluan sebelum nikah, terus gak ada yang bertanggungjawab?
Karena gak ku pungkiri itu banyak terjadi di Kalimantan yang luas ini..
Aku juga bingung, kenapa aku harus repot memikirkan keluarga orang lain?
Tapi hati kecilku tak bisa melupakan masalah keluarga kecil itu..
Apa yang harus aku lakukan wahai sahabat?

21 komentar:

  1. Keputusan untuk memperhatikan orang lain gak salah.
    Emg itu privacy keluarga si dia, tapi kalo anda rasa anda harus ikoet campur demi kebaikannya dan karena alasan kemanusiaan sosial, aku rasa itu bukan privacy lagi tapi merupakan urusan kita bersama sbg umat-Nya yg diwajibkan utk saling membantu sesama.
    (Cerewet mode on)

    BalasHapus
  2. # Terima Kasih MAS BIBIT :
    makasih banyak ya MAS, atas penjelasannya..
    masalahnya saya bener bener bingung..

    BalasHapus
  3. dari sisi agama, sangat menyimpang bila wanita itu seorang muslimah.

    dari sisi keluarga, sangat keterlaluan tu cewek menghina falsafah "rumahku istanaku".

    dari sisi bisnis, begitu ekonomis tidur di kantor.. hemat bensin dan makan gratis, apa lagi bisa jalan2 sama boss.

    benar2 bukan tipe istri idaman Sang Penyamun waktu masih lajang dulu.

    tidak cukup cantik parasnya yang menjadikan alasan untuk engkau memuja wanita itu kawan.

    BalasHapus
  4. # Terima Kasih SANG PENYAMUN :
    Menurutku, dengan alasan bagaimanapun, seorang wanita tidak boleh tinggal serumah dengan laki laki yang bukan muhrimnya (apalagi cewek itu sendirian)..
    Wah SANG PENYAMUN ini..
    Kok jadi saya yang di ikut ikutin..
    hehehehe
    (kena dech aku)

    BalasHapus
  5. sudah ditanyain ke ceweknya? kamu tidur di kantor sendiri atau berdua wkekekkekekekeek....:p

    BalasHapus
  6. # Terima Kasih MBAK ULINE :
    Gak pa pa kok mbak,nyantai aja..

    # Terima Kasih CEBONG :
    Bisa di gampar sandal gue bong, aneh aneh aja dirimu kuwi..

    BalasHapus
  7. hmmm...bingung jg sih..
    kalo kasi tau ke ortunya ntar dikira mau ikut campur masalah keluarga mereka, apalagi cewe itu anak kebanggan, kl tiba2 kasi tau spt itu bisa2 kita dibilang tukang fitnah.
    yah...terserah si cewe aja lah, kan hak dia untuk milih jalan hidupnya sendiri, baik itu bener ato salah. itu urusan dia sama TYME. baik yg kt tanam, baik pula hasil yg kt dpt, bgt pula sebaliknya..

    BalasHapus
  8. btw, sampe nyelidikin gitu, ada apa nih bos :D

    BalasHapus
  9. hmmmm
    bingung juga nih..tapi memang ngga ada salahnya kalo harus ditanyain dulu sama tuh cewek..
    lebih baik positive thinking dulu...siapa tau memang ngga ada apa2...
    lagian ngga ada hubungan apa2 kan?? atau karena sudah ada rasa?? stroberry?? he..he..

    BalasHapus
  10. # Terima Kasih CASUAL CUTIE :
    Mungkin ada benernya saran mbak ini..

    # Terima Kasih SIBAHO :
    hehehehe
    jadi malu aku..
    wuikikikikikkk..

    # Terima Kasih ATCA :
    Mungkin juga mbak..
    rasa?
    hehehehehe
    gak tau ya, mungkin karena kasihan aja melihat ortunya yang lugu lugu ituh..

    # Terima Kasih PENCERAH :
    Aku juga bingung bro..
    hehehehe
    huuuuuuuuuuuuuhhh,,

    BalasHapus
  11. bila kata hati menjawab sepert iitu lakukan dan waktu selalu berubah memberikan pengertian tapi kau hebat sahabat mengambilnya sebagai pelajaran.

    BalasHapus
  12. Terima Kasih RAIDHAND ATAU PUJANGGA MUDA :
    Mungkin kata hati kita akan menunjukkan yang terbaik bagi kita mas..
    semoga saja..

    BalasHapus
  13. dilema..dilema..
    udah berumur ya mestinya tau mana yg bole apa enggak dlakukan, mas;e nyantai aja, bukan pacar mas'e to, bukan maksud gak peduli sih tapi yo ngono kae lah hehehe jd bingung ndiri to:)kalo mau, ya bantu doa aja lah mas:)

    BalasHapus
  14. wedew...bener2 dilema

    didoakan ajah semoga ga terjerumus ^-^

    BalasHapus
  15. # Terima Kasih MBAK WENDY :
    Iya mbak..

    # Terima Kasih MBAK ETHA :
    Amiiiiien..

    BalasHapus
  16. yang kya gini mah...bukan salahnya orang tambang/kejadiannya di kalimantan selatan...kupikir dimanapun bisa saja terjadi dah jamak ketika seseorang berada dalam situasi yang menyilaukan apalagi segi finansial apa aja bisa terjadi..dan pastinya bukan hanya dia aja yang bernasib seperti itu...hehehee..deket aja toh cuma di pelaihari..ngkost pun bisa tuh..kasian tuh cewek..

    BalasHapus
  17. # Terima Kasih HyMunk :
    Kadang aku merasa kasihan, tapi aku tetap saja bingung, kok dia mau?
    padahal kalau masalah kerjaan, banyak banget yang mau memperkerjakan dia, soalnya di pinter, setauku juara 1 di SMEA NEGERI..
    Bener bener bingung aku..

    BalasHapus
  18. memang kita harus peduli sesama denga memikirkan orang lain. kita juga biasa membantu tapi jangan sampai mencampuri urusan orang lain

    BalasHapus
  19. # Terima Kasih Forlan :
    Bener banget tuch mas..

    BalasHapus

Disini gak dilarang berkomentar, jadi silahkan berkomentar..
Monggooo..