Rabu, 13 April 2011

Gali Lobang Tutup Lobang

Dulu sekali, waktu saya masih anak-anak. Saya melihat, kedua orang tua saya suka sekali di kejar-kejar debt collector. Walaupun pintu rumah seakan tiada pernah berhenti dari gedoran-gedoran dect collector. Tapi kedua orang tua saya seakan tiada pernah merasa takut ataupun terganggu. Paling kalau ada gedoran di pintu, ibu langsung berkata "bukain pintunya dulu, nanti kalau nanyain ibu, bilang ibu lagi keluar". Begitulah rutinitas yang saya jalani setiap ada gedoran pintu.

Dulu saya tidak habis pikir, kenapa kedua orang tua saya demikian sukanya berurusan dengan debt collector. Dulu saya tidak habis pikir, kenapa ayah saya kadang suka tidur dirumah saja, dan tidak pergi bekerja.

Sekarang saya sudah mulai tumbuh dewasa. Ayah, Ibu, sekarang saya semakin mengerti. Kanapa dulu ayah dan ibu suka sekali berurusan dengan debt collector. Kenapa dulu ayah dan ibu suka pinjam uang sana sini. Kenapa dulu ayah kadang tidak pergi bekerja. Sekarang saya mengerti, sekarang saya sadari. Terima kasih untuk semua yang ayah dan ibu berikan, sampai saya sekarang bisa berdiri sendiri dan menjalani hidup. Sekarang saya bisa menengadah ke langit dan merasakan asinnya garam dunia yang dulu pernah ayah dan ibu rasakan.

Saat saya menghadapi hal yang sama dengan yang dulu pernah kita jalani. Saya semakin sadar, berjuta kata terima kasih ini tak akan mampu membalas semua yang telah ayah dan ibu lakukan.

Terima kasih ayah, terima kasih ibu, terima kasih untuk semuanya. Akan saya jalani pahit dan getir dunia ini dengan kepala tegak.

13 komentar:

  1. Mereka rela memeras keringat sampai tetes terakhir demi anak-anaknya....sesuatu yang takkan pernah terbalaskan.

    BalasHapus
  2. NIce post sob...
    Teringat Ayah dan Ibu setelah baca postingan Anda.
    Jangan lupa mampir di blog sy di www.cinema31.co.tv . banyak info film terbaru sob.

    BalasHapus
  3. Punten..
    Mas,minta kode buat Quickoffice 6.0.280 donk..
    IMEI: 352057027009939
    no.hp: 089667735377
    trimakasih..ditunggu ya..

    BalasHapus
  4. Berasa ya sob pengorbanan mereka, makanya gak terbalaskan padahal dengan nurut saja mereka bahagia.

    BalasHapus
  5. kadang-kadang pengalaman mereka bisa memacu kita agar lebih rajin.

    BalasHapus
  6. Ini pasti setelah dalam keadaan yang sama dgn orang tua ya sob, jd tau untuk apa mereka lakukan "tuk anak"

    BalasHapus
  7. ayo di update lagi blognya bosss....


    hehe

    BalasHapus
  8. Perjuangan orang tua memang tidak mengenal lelah dan tanpa pamrih.

    BalasHapus
  9. tanpa sadar mas,, lambat laun pasti kita mengerti orang tua adalah intan yang paling berharga,,
    salam kenal kak,,

    BalasHapus
  10. Hi, Nice post thanks for sharing. Would you please consider adding an intro to my website on your next post? I will return the favor. Please email me back. Thanks!

    Randy
    randydavis387 at gmail.com

    Gadgets

    BalasHapus

Disini gak dilarang berkomentar, jadi silahkan berkomentar..
Monggooo..