Rabu, 09 Maret 2011

Aku dan Dirinya

Kami baru saling mengenal sekitar 2 tahun, dan bersama sekitar 15 bulan. Sama seperti yang lainnya, kami baru belajar berjalan. Kami masih berkutat dengan egoisme kami masing masing. Keras kepala, mau menang sendiri, nggak mau diatur, itulah kami. Tapi kami masih terus berpegangan tangan. Tidak saling memegang erat, karena tidak ingin saling menyakiti. Tapi tidak juga melepasnya, karena tidak ingin saling kehilangan


14 komentar:

  1. Dan proses belajar itu takkan pernah hilang sampai kapanpun...namun prosesnya kan terasa lebih indah....Semoga Langgeng :)

    BalasHapus
  2. selamat bro, semoga menjadi keluarga samara

    BalasHapus
  3. wahhhh akhirnya... selamat kang iia selamat!!!
    moga langgeng kang iia.. punya banyak keturunan yg mantep2 :)

    BalasHapus
  4. # Mas Edo : salam kenal juga mas..
    # Prof Ijo :amiiiiiiiien, makasih atas doanya prof..
    # Pencerah : amiiiiiiiiiiien, makasih juga atas doanya om..
    # Bljr Photo : amiiiiiiiiiiiien, makasih juga atas doanya mas..

    BalasHapus
  5. wahhh... ternyata ini foto2nya. :)
    moga2 jadi keluarga yg bahagia dan langgeng terus deh... :)

    BalasHapus
  6. Selamat ya utk pernikahannya... Semoga langgeng dan menjadi keluarga Samara. Amin.

    BalasHapus
  7. Selamat ya utk pernikahannya... Semoga langgeng dan menjadi keluarga Samara. Amin.

    BalasHapus
  8. makasih atas doanya ya mbak..
    Saya doakan hal yang sama juga untuk mbak..

    BalasHapus
  9. mudah2an jd keluarga sakinah mawaddah warahmah.

    BalasHapus

Disini gak dilarang berkomentar, jadi silahkan berkomentar..
Monggooo..